Wednesday, 11 January 2012

Part 1 - Prologue Rinjani

Part pertama ini adalah cerita pendakian gue di gunung tercantik se-Indonesia, Gunung Rinjani. Pendakian ini bener-bener di luar perkiraan gue, dengan banyak memaksa sana-sini, kabur sana-sini, gue berhasil kembali ke alam gue setelah 3 tahun vakum muncak. Pendakian ini dilanjut dengan menjadi anak pantai di Gili Trawangan hehe.
Anggota timnya gue, Menu, Trizar, Beny, dan Eko ditambah teman-teman kece Mbak Nitta, Desmon, Mamat, Aan, Badai, Sandi, dan Yudi.

Pendakian Rinjani, 15 Oktober 2011 - 22 Oktober 2011.

Day-1 – Jumat, 14 Oktober 2011

Rencananya kami semua kumpul semua di rumah Beny, tujuannya biar besok pagi berangkat ke Damri bareng-bareng. Gue mulai packing jam setengah 9 malem, mandi, dan gue siap berangkat ke meeting pointJam 10 sewaktu gue siap berangkat menuju rumah Beny, Rendy bilang orang-orang yang udah kumpul mau pada berangkat lagi. Akhirnya gue tetep berangkat ke Yasmin dianter Bapak, carrier di taro di depan terus gue pake tas ransel stoberi unyu gue. Gue  sampe di rumah Beny sekitar jam setengah 11. Pamitan sama Bapak, terus Bapak pulang.
Mereka baru sampe rumah Beny lagi jam setengah 12 lewat. Begitu sampe, mereka langsung mindahin tas dan segala macam perlengkapan Beny dan Trizar dari mobil Rendy ke mobil Beny. Beres mindahin barang, kami berlima berangkat ke rumah Eko di Cilendek buat jemput Menu dan Eko.
Sampai di rumah Eko, ternyata ada Ory juga. Gue, Beny, Trizar, Rendy makan kemaleman dulu. Abis makan gue ngeh kalo tempat obat ga ada di tas stroberi gue, seinget gue dimasukin ke situ, gue pikir ketinggalan di rumah. Beny mutusin untuk balik ke rumah gue buat ngambil tempat obat gue, soalnya emang tugas gue bawa obat luar kaya dan Beny ga punya di kotak P3K nya. Akhirnya kami pun balik lagi ke rumah gue, dan gue ga enak karena udah ngerepotin Bapak tadi :|
Nyampe di rumah, dibukain pintu sama mamah karena bodohnya lagi kunci rumah gue ada di carrier. Di kamar gue cari-cari kotak obat gue, tapi ngga ada. Dan akhirnya gue tersadar; tempat obat nya ada di kepala carrier gue. Dengan muka malu gue balik ke mobil dan memohon maaf lahir dan batin sama orang-orang semobil :|

Day 1 – Sabtu, 15 Oktober 2011

Abis dari rumah gue, kami balik lagi ke rumah Beny. Sampai di sana langsung pada packing. Gue agak bingung karena ngerasa udah beres packing dan ga tau harus ngapain lagi. Tapi ujung-ujungnya gue tetep bongkar juga. Trizar nyuruh gue sama Menu bawa parafin.
packing packing
Semangat packing mulai mereda sekitar jam 2an, Trizar tidur, Eko ditemenin Ory balik lagi ke rumahnya ngambil beras dan sepatunya Yoga yang ketinggalan di rumahnya, Menu ngirim tugas kuliahnya dibantu Yoyo di kursi depan, gue udah meng-give-up-kan packingan gue karena udah beberapa kali bongkar pasang. Menu nyuruh gue mandi besar karena gue memang baru beres halangan Jumat malem itu, tapi itu jam setengah 3, males gue mandi sepagi itu, dingin sih nggak, tapi perasaan aneh aja gitu. Meskipun akhirnya gue mandi juga setelah disuruh juga sama Beny. Really, it was weird, mandi besar jam 3 pagi, nggak di rumah sendiri pula, aneh. Hahaha. 
Abis mandi gue balik lagi ke ruang depan dengan rambut ditutupin anduk. Tinggal Menu sendirian di situ. Setelah bicara sedikit, gue minta tolong Menu potongin rambut gue karena memang sebenernya gue juga memang pengen potong rambut. Well, another weird thing, potong rambut paling pagi yang pernah gue alami haha. Abis motong rambut gue, Menu tidur. Gue masih ngipas-ngipas rambut biar cepet kering. Udah lumayan kering, gue langsung pake kerudung lagi. Jam setengah 4 gue tidur. Pas banget gue kehilangan kesadaran, listrik mati. Yak, langsung lah, blup, mata gue merem.
Jam setengah 5 gue kebangun sama adzan shubuh, tapi terus merem lagi. Ga nyampe 10 menit Beny gebah-gebah ngebangunin gue sama Menu. Gue langsung duduk dan ngumpulin nyawa. Menu lanjut tidur. Gue nyamperin carrier gue, dan ternyata udah ditambahin barang sama Beny Eko, mi, gula, dan 5 kotak plastik mustopanya Menu. Mustopa itu adalah kentang yang dikeringin, gue ga ngerti kenapa namanya jadi mustopa, Menu yang nyebutnya gitu, gue sih kentang kering aja haha. Gue udah males bongkar lagi, soalnya udah rapi.
Jam 5:15 setelah gue shalat shubuh dengan sedikit terburu-buru, gue, Menu, Trizar, Beny, Yoyo, Ory berangkat. Oh iya, Eko sama Ory pas gue tidur tuh udah di rumah Beny lagi, tapi terus Eko balik lagi ke rumahnya gara-gara sepatunya Yoga lagi-lagi ketinggalan. Di depan Gang Mitra Cilendek, Eko sama Ory tuker tempat, Ory pulang dengan lambaian semoga sukses buat tim. Lanjut jalan sambil celingak celinguk nyari warteg atau apapun tempat makan yang udah buka soalnya kami mau sarapan dulu. Baru nemu di daerah Malabar, jadi makan dulu lah di situ. Gue sama Menu makan telor ceplok, yang lain gue lupa pada makan apa hahaha. Beres makan, loncat sedikit nyampe pool Damri. Langsung beli tiket, masukin tas ke bagasi bus, salam-salaman dan dadah-dadahan sama Yoyo, terus naik ke bus. Jam 6:20 bus berangkat menuju Soetta. Gue sms-sms dan bbmin orang-orang minta didoain, twitter juga rame sama yang ngucapin good luck hehe.
Sampai di bandara tepat 1 jam kemudian, muter-muter ke beberapa terminal dulu. Sampe di terminal 1A jam 8 kurang, print e-tiket terus langsung masuk dan cek in. Tiap carrier ditimbang buat dimasukin ke bagasi. Hasilnya: pertama punya gue yang ditimbang, 10.2 kg, kedua punya Beny: 10.2 kg, ketiga punya Trizar: 11.9 kg, Eko: 10.6 kg, Menu: 10.4 kg plus sekumpulan matras kami: 5.1 kg. Yak, bisa ditebak kan siapa yang bawa tenda haha. Pas punya Trizar ditimbang, semuanya ketawa haha. Beres cek in, bayar airport tax, naik deh ke ruang tunggu gate 5A. Lumayan penuh, tapi masih dapet tempat duduk. Sambil nunggu boarding, kami ngobrolin tentang rencana perjalanan ntar, nyampe puncak hari apa, berapa hari di gunungnya, turun ke Gili Trawangan kapan dsb dsb. Terus kami foto-foto ga penting yang penting dan mahal banget harganya :)
here's one of the pics
Ga terlalu lama kami nunggu, jam 9 pas di jam gue, meskipun flight kami jam 8:45, penumpang flight kami udah dipanggil buat naik ke pesawat. Di sepanjang jalan ke pesawat fotoo terus, bahkan sampai di depan pesawat juga.
naik singa
Masuk ke pesawat, dapet tempat duduk lumayan di depan karena cek in lumayan awal hehe. Trizar duduk di kiri sendiri, Beny Eko juga di kiri di depan bangkunya Trizar, tapi berdua sebelahan, gue sama Menu di kanan, gue di tengah, Menu di pinggir, sebelah kanan gue ibu-ibu. 
left side

right side
Boeing yang ini isinya kayak bus, 3-2 haha. Nunggu semua penumpang naik, dan itu entah kenapa luar biasa panasnya sampe gue kipas-kipas terus. Pesawat take off jam 9:30 tepat. Setelah setengah jam di udara, etdah ampun dah dinginnya berlebihan. Gue berusaha tidur tapi susah gara-gara kedinginan.
Sekitar sejam penerbangan, Eko manggil gue, suruh liat keluar jendela. Ada gunung! Lucu deh. Gue nanya itu gunung apa? Kata Eko, "Gunung Agung!" Wah udah di atas Bali lagi. Beberapa menit kemudian, 15 menit-an lah, pesawatnya udah ada di atas Lombok, aaa aaa :D Turun ketinggian sambil muterin pulau, entah ngapain tuh, lama banget muter-muterin pulau nya. Sempet ngeliat calon pacar yang bakal gue daki sebentar lagi beberapa kali, tapi sekilas gosong angus item gitu permukaannya. 
tiga Gili
itu puncak Rinjani :D
Beberapa saat kemudian mulai keliatan itu daratan Lombok yang gersang banget, kering, panas. 
kering
Dan akhirnya pesawat kami landing jam 12 WITA di bandara yang pada saat itu bahkan belum diresmikan, yaitu Bandara Internasional Lombok, Praya, Lombok Tengah. Alhamdulillah.

LOMBOK!!
Keluar dari pesawat foto-foto lagi dan panaaaasnya luar biasa. Masuk ke bandara langsung ngantri bagasi, gue sama Menu kebelet pipis gara-gara kedinginan jadi kami ke toilet berdua. Beres pipis, bagasi udah kekumpul, keluar, dan jengjeng, itu bandara ramai sekali, mirip-mirip sama terminal Baranang Siang. Banyak warga yang duduk-duduk, bawa kacang, minum, semacam piknik mungkin. Pas kami keluar pun mereka kaya nontonin penumpang yang baru keluar bandara.
bandara yang seperti terminal
Kami menepi ke depan atm sambil nunggu kabar dari temennya Eko yang mau jemput kami di bandara. Sayangnya orang itu susah banget dihubungin dan kami lapar, jadilah nyari tempat makan dulu. Di sekitar situ banyak sih kafe sama tempat makan, tapi dari tampangnya aja udah mahal. Terus kami lihat satu tempat makan yang nyempil, kayanya ga terlalu mahal-mahal banget, ke situlah kami semua, troli carrier ditaro di luar, kami masuk.
Gue sama Menu beli gado-gado seharga 18ribu dan porsinya irit banget. Beny sama Trizar makan soto gitu, Eko ga makan, eh apa Beny gitu yang ga makan, gue lupa haha. Pas kami bayar bill nya, Rp180.000. Coba nih ya, aqua gelas aja 2.000, popmi 15.000, yakali deh.
Oiya, pas lagi makan ada bule nyamperin kami, dia nanya, "Are you guys going to Rinjani?" Yaa langsung deh ngobrol, dia udah pernah naik beberapa tahun yang lalu, dia juga pernah naik ke Semeru. Trizar nunjuk Beny, "He ever climbed Semeru too." Terus Beny nanya perbandingan Rinjani sama Semeru, kata bulenya, Semeru itu "More less" dari Rinjani. Beny langsung nyengir gitu. Gue cuma ngeliatin sambil manggut-manggut aja, soalnya mainan gue cuma Salak sama Gede doang hahaha.
Beres makan kami jalan ke mesjid bandara buat solat sambil nunggu yang jemput juga. Sepanjang jalan dari bangunan bandara ke masjid banyak mobil yang nawarin jasa ngangkut ke depan bandara, ada juga bapak-bapak yang neriakin kami, "Mas ke depan mas? Mau jalan sampe depan?!" Terus kami bales teriak, "Ngga pak! Mau ke mesjid." Dan itu nggak cuma sekali, ckck. Sampe di masjidnya, masih tetep banyak warga yang tidur-tiduran, ngaso di situ. Gue solat, ke tempat wudhu nya, yaiks, jorok bau dan banyak lalat. Pas gue wudhu ada anak kecil masuk ke tempat wudhu, dia ngeliatin gue kaya terkagum-kagum gitu. Apa banget lah, dikiranya gue artis hahaha. Sewaltu gue beres solat, yang jemput udah dateng, mas Dani sama mas Bayu, mereka itu temennya temen Eko.
Setelah semuanya beres solat, kami jalan ke parkiran masjid dan mindahin carrier. Lalu berangkatlah kami. Gue duduk di tengah berempat sama Menu, Trizar, dan Eko; di belakang carrier-carrier sama Beny. Di jalan bandara tuh ya, banyak truk dan pick up yang isinya orang-orang yang pada mau nonton bandara. Langsung lah orang-orang semobil pada rame komentar segala macam. 
Kami cabut dari bandara sekitar jam 1. Eko bilang perjalanannya sekitar 3 jam, Menu langsung makan antimo dan tertidur 5 menit kemudian. Gue yang masih pengen ngeliatin Lombok, ga mau tidur dulu, tapi lama-lama gue ngantuk juga, tidurlah. Tapi mau tidur pun sulit, kepala gue ngadu sama kepala Menu yang tidurnya puless banget. Nggak lama, gue menyerah untuk tidur soalnya kepala gue ngadu terus sama kepalanya Menu, sedangkan dia udah pules banget, jadi gue melek lagi dan menikmati Lombok lagi. Sekitar jam 3an mas Dani minggirin mobilnya, nurunin barang-barang yang dititipin ke dia, jadi dia itu ceritanya nganterin kami sekalian ada kerjaan juga. Abis itu kami puter balik dan lanjut perjalanan.
Masuk ke daerah Lombok Timur, ngelewatin daerah Masbagik, dengan masjid bertebaran di mana-mana, kata Eko emang Lombok tuh disebutnya pulau seribu masjid, setiap belokan pasti ketemu masjid. Terus kami masuk ke jalan yang suasananya desa banget, tapi jalannya jelek, sempit, becek pula. Tetiba mas Dani ngebelokin mobil lagi, terus parkir di sebelah seekor SUV, warna putih dan platnya B. Ternyata kita mau makaan hohoho. Masuk ke rumah makan lesehan namanya Lesehan Purnama, ada kolam ikannya, banyak pohon kelapanya.
makan (lagi) dulu!
Kami duduk di salah satu pondoknya, foto-foto, gue, Beny, Trizar nulis catatan perjalanan. Nunggu beberapa menit, makanan datang, ikan bakar 9 ekor padahal kami cuma bertujuh, plecing kangkung beberapa piring, sama dua mangkok besar sayur.
fascinating late second lunch
Gue agak males makan ikan, agak kapok gara-gara tragedi nyangkut di tenggorokan tempo dulu haha. Tapi ya gimana gado-gado pelit tadi ga ngenyangin, jadi gue ambil satu ekor ikan. Pertama gigit, wuidiiih, enyak syekalii matengnya pas, bumbunya sedap, enak dah pokonya. Nyomot plecing kangkung, ngambil bagian bawahnya yang ga kena bumbunya soalnya pedes, tapi enak juga, udah mah gue suka sama kangkung kan ya hahaha. 
Satu ekor ikan pun habis gue makan, Beny sama Trizar pada nambah ikan. Beres makan, bayar dong (kata Beny dibayarin mas Dani), dan hanya cuma 120ribu aja, 9 ekor ikan bakar, 6 piring plecing kangkung, 2 mangkok sayur, dan 2 bakul nasi. Jauh lebih murah dan lebih banyak daripada makan di bandara hahaha.
RAWRR
Cabut dari Lesehan Purnama jam setengah 5an. Di jalan kami nyari warung atau sejenisnya buat beli beberapa barang. Nemu toko di daerah Selong. Menu sama gue mau beli sabun cuci muka sama pantyliner, Beny beli air buat kami bawa naek nanti, air mineral mereknya NiTiBi, Eko beli minyak goreng. Menu juga beli nomer baru gara-gara provider yang dia pake ga dapet sinyal di sana buat Blackberry-nya. Gue pengen beli juga tadinya, lucu kan gitu, nomer Selong hahaha, tapi nggak jadi.
Lanjut perjalanan lagi, ngelewatin Universitas Gunung Rinjani haha, semacam keren. Sekitar jam setengah 6an kami masuk gerbang Taman Nasional Gunung Rinjani. Awalnya jalannya masih bagus, lebar, aspalnya masih mulus. Lama-lama jalannya sempit, cuma muat 1 mobil dan aspalnya ga rapi. Udah gitu nanjak-nanjak terus jalannya. Kabutnya tebeel banget, jarak pandang jadi pendek, sempet ujan juga. Makin masuk ke dalam, jalannya makin nanjak kaya ke Cidahu, dan kami pun sempet turun karena mobilnya ga kuat nanjak lagi dan udah ngebul banget mesinnya. Setelah beberapa tanjakan curam kami berenti dulu biar mobilnya - dan supirnya juga - istirahat dulu.
break
Di tempat istirahat kabutnya subhanallah banget, tebel, dingin, berangin. 
lurusin kaki
Sekitar jam 6 lewat kami lanjut perjalanan, jalannya kebanyakan turunan dan sempit banget, jadi kalo ada mobil dari arah berlawanan kami harus nepi dulu. Abis itu jalannya datar tapi jauh banget. Sekitar jam 7 kami sampailah di Sembalun Lawang, yuhuu.
Eko deh kalo ga salah yang langsung ke tempat pendaftaran pendakian, gue sama yang lain nurunin barang-barang dan nunggu di luar. Eh terus masuk juga ke dalem, di tempat daftar pendakian ada miniatur Rinjani, keren, tapi gue masih belum kebayang perjalanannya kayak apa. 

sedikit menggambarkan
Tetiba pas lagi asyik liat miniatur, mati listrik. Langsung pada bingung, mana gue pengen pipis kan, kebiasaan. Di situ kami berunding dikit, jadi berangkat malem itu ngga, begini-begitu lah pokoknya. Terus Eko bilang dia mau ngomongin dulu sama mas Bayu sama mas Dani, kami sisanya ganti baju aja dulu. Jadi gue, Menu, Trizar ke ruangan di sebelah tempat pendaftaran buat ganti baju dan siap-siap. Abis gue sama Menu ganti baju dengan riweuh di salah satu ruangan kecil di situ, kami semua ngumpul di ruangan besarnya, diskusi lagi. Tiba-tiba ada bunyi kresek-kresek dari luar. Trizar langsung lari keluar, Eko, Beni, nyusul. Ternyata, minyak goreng yang baru dibeli tadi sore itu digondol anjing hahaha. Yaa mau gimana lagi, ga mungkin dikejar anjingnya, jadi kami balik lagi ke ruangan. Ngobrol-ngobrol lagi sedikit. Dan akhirnya diputuskan, kami akan start jalan malam itu juga, nyicil perjalanan esok hari, sedapatnya aja, sampai cape. 
Oke, deal. Jadi kami pun siap-siap, solat maghrib-isya di-jama', beli minyak lagi di warung sekitar situ. Rapiin packing-an, yang ga beres-beres. Dan kami siap! Kami naik mobil lagi, dianter lagi sampe jalan start pendakian. Padahal tadinya udah aja si mas berdua itu disuruh pulang sama kami, udah nganterin jauh banget kan, udah gitu jalannya kan horor, gelap pula. Tapi si mas Dani keukeuh mau nganterin kami. Jalan sekitar 1km-an dan sampailah di titik start pendakian, banyak ilalang gitu. Kami foto dan pamitan sama dua orang yang baru kenal nan baik hati itu. And yes, the amazing trip has begun :D
bye bye and good luck
Tepat jam 9 WITA kami mulai jalan. Trizar di depan, gue sama Menu di tengah, Eko sama Beny agak di belakang sambil ngobrol. Masih di bawah aja udah berpasir jalannya, ga kebayang di puncaknya gimana. Kami istirahat setiap sejam jalan. Jalannya nanjaaak terus, abis napas, udah gitu juga udaranya kering banget soalnya itu kan savana. Menu dan gue menjelma jadi onta, minumnya banyak. 
Abis break kedua, formasi mulai berubah, gue sama Eko mundur ke belakang, Menu, Beny, Trizar di depan. Dan terjadilah, hal yang paling unforgettable buat kami semua. Jadi gini, Trizar yang jalan paling depan tiba-tiba ngeliat pantulan 2-3 pasang mata di kejauhan, Trizar langsung berenti jalan. Menu yang jalan di belakang Trizar ngeh juga dan langsung panik lari ke belakang. Beny yang di belakang Menu spontan narik Menu biar ga lari. Eh matanya nambah banyak, gue sama Eko udah ngumpul sama mereka, semua langsung ganti lampu headlamp, pake yang merah. Orang-orang pada berspekulasi, itu monyet, atau jangan-jangan anjing. Tapi sumpah ya, gue ga liat apa-apa, ga pake kacamata soalnya hahaha. Tiba-tiba terdengar kaya puluhan pasang kaki lari, gemuruhnya kedengeran. Sial, gue baru kerasa parnonya, gue langsung takut itu gerombolan hewan tak dikenal lari ke arah kami, gue pasrah. Eh alhamdulillah ternyata mereka lari ngejauhin kami, fuuuh. 
Setelah napas normal, Beny bilang, "Kayanya itu sapi." Dan sepertinya emang sapi, soalnya di sepanjang perjalanan, banyak tai sapi yang kaya di kartun itu, yang bulet, ngegumpluk dan polanya muter. Gara-gara kejadian itu gue jalan dengan parno ada hewan macem-macem lagi hahaha. Tapi untungnya udah ngga ada yang aneh-aneh lagi malam itu.
Di jalan, pas lagi salah satu break kami foto-foto sama bulan purnama, cuma Beny sama Eko doang sih haha.
Beny
Eko
Kami mentargetkan nyampe di pos 3 yang katanya ada air. Terus ngeliat ada kaya nyala lampu di kejauhan, bilangnya kalo ga nyampe pos 3 ya nyampe situ lah. Ternyata tempat itu jauh sekalilili. Dan pos 3 jauh lebih jauuuuh lagi hahaha. Dan ternyata lagi, itu bukan nyala lampu orang lagi ngecamp, melainkan kebakaran. Wew, baru kali itu gue liat kebakaran di gunung kaya gitu. 
Trek di savananya itu jalannya kebanyakan muter, muterin ujung bukit, jadi panjang banget. Jam 12, setelah gue sama Menu keabisan napas dan dipaksa jalan duluan sama para lelaki, akhirnya diputuskan kami sudahkan perjalanan malam itu. Pas juga kami nemuin bangunan kaya pos dan pagi harinya kami baru tau itu memang pos 1. Kebakaran di kejauhan itu sudah mulai padam. Kami bangun tenda, gue sama Menu langsung masuk tenda, buka sleeping bag, pake sarung tangan, dan tiduur.

Day 2 – Minggu, 16 Oktober 2011

Gue bangun jam setengah 6 pagi, sebelah kanan gue Menu, sebelah kanannya Trizar, sebelah kanannya lagi Beny, Eko di luar. Ngumpulin nyawa dulu sambil ngobrol. Jam 6 pagi gue keluar tenda, wuidih, cantik nian puncak Jani nya. 
See :)
Bekas kebakaran kemaren udah padam dan menghitam. Gue update twitter dan bisa ke-post haha. Baru juga melek sejam, Trizar sama Eko udah pup aja haha, terus Beny nyusul. Kami terus masak sarapan, Trizar sih yang masak, gue sama Menu abis motong-motongin chicken breast sama sosis, kebelet pipis dan langsung nyari 'wc'. Kami ke belakang pondok besi pos 1.
Beres pipis, kami balik ke tenda terus makan. Sambil kami sarapan, beberapa orang porter lewat, mereka bilang mau ada rombongan Singapura 27 orang yang naik hari ini, tapi orang-orangnya masih di Senggigi. Lewat juga beberapa bule yang ditemenin porter dan guide. Porternya rombongan Singapura banyak yang mampir dulu di pos 1. Terus mereka cerita-cerita, tipe turis asing tuh beda-beda. Kalo orang Amerika sama Eropa, mereka nggak maksa harus nyampe puncak, yang penting udah pernah nginjek gunungnya, yaudah selesai. Kalo orang Singapura beda, mereka tuh katanya, mau sakit, mau kakinya patah, mau kayak apa pun kondisinya, bakal tetep berusaha nyampe puncak. Banyak deh yang diceritain porter-porter itu, tapi gue ga fokus dengerin soalnya lagi makan hehe.
Sarapan kami pagi itu adalah sayuran kacang polong jagung wortel, telor dadar dengan isi dada ayam potong dadu dan sosis, serta mustopa satu plastik, alhamdulillah bawaan gue berkurang sepersekian kilogram hahaha. Makanan utamanya selesai, kami makan apel. Selain apel, kami juga bawa jeruk. Abis makan kami beresin tenda terus packing lagi. Sambil packing, banyak lagi porternya rombongan Singapura yang lewat. Yaa maklum sih rombongannya banyak, jadi porternya juga banyak. Jam 8 lewat kami beres packing. Lama dan berulang-ulang packingnya haha. 
Packing
Jam setengah 9 kami start jalan lagi. Masih nanjak, muter-muter kayak tadi malam, baru 10 menit jalan udah eungap, ngos-ngosan. Sekitar jam setengah 10 kurang, kami sampe di pos 2 yang pondok besinya ada di bawah jembatan. Katanya sih di situ ada sumber air, tapi ternyata airnya cuma sedikit dan kotor banget, warnanya ijo pula. Kami tadinya mau ngambil air di situ tapi ga jadi, udah gitu dipake nyuci piring sama para porter juga.
Pos II - Tengengean

Di situ kami napas sebentar sama foto-foto. Terus Trizar sama Beny bilang mau jalan duluan, mumpung tenaga sama semangatnya masih penuh. Gue, Menu, Eko nyusul beberapa menit kemudian. Lagi-lagi, baru jalan beberapa menit udah ngos-ngosan, eungap, kehausan. Dan betenya adalah, di kejauhan, kami bertiga masih bisa liat Beny sama Trizar, padahal kan mereka udah lumayan lama di depan kami -___-
Sekitar setengah jam dari pos 2, kami bertiga papasan sama banyak bule berserta porter atau guide nya, mereka jalan turun. Menu langsung komentar, “Gue bete deh sama bule-bule. Badannya keker-keker tapi barang-barang dibawain. Daypack nya isinya paling cuma minum tuh.” Yak, betul sekali, pendaki-pendaki bule emang cuma pada bawa daypack imut. Setiap papasan kami ‘hello-hello-hi-hi’-an, makin kering aja kan bibir nyengir terus haha. Terus ada bule yang bilang sama gue sama Menu pas Eko udah agak duluan, “Good luck, it’s getting easier.” Gue sama Menu kan ‘oh-yes-sir-thank-you-good-luck-too’. Setengah jam kemudian gue marah-marah, “Ah si mister boong! Easier dari mana! Makin nanjak begini!” Dan dari situlah Menu mulai nyanyi-nyanyi ‘Easy! Nyuci jadi enteng!’ -___-
"Mama Jani, ke sini dong, Ma, jauh amat. Puncak 
Jani nya suruh ke sini aja"
Kami bertiga terus jalan, jalan dan jalan. Trizar sama Beny udah ga kesusul-susul walaupun sempet beberapa kali ngeliat carrier mereka di kejauhan. Di jalan tuh Eko terus-terusan berusaha menjaga semangat gue sama Menu, nyanyi Sleeping Child, dangdut, jambuuu~ janjimu janji busuk busuk busuk, Desi Ratnasari, segala rupa deh, bikin napas makin abis, terus bikin video dimana kemana ala Ayu Tingting, LOL abis videonya hahaha. Sekitar menjelang zuhur, kami ketemu porter yang lagi jalan turun, Eko nanya pos 3 masih jauh ga. Porter yang keliatannya berumur ga beda jauh sama gue itu bilang ngga jauh lagi, di balik bukit. Semangat gue rada naik lagi tuh, bentar lagi nu, bentar lagi. Eh lagi-lagi gue merasa tertipuu, setengah jam jalan ngga nemu-nemu pos 3 nya.
Abis tanjakan yang cukup pelik, dan carrier gue sama Menu secara bergantian didorong sama Eko biar kami jalannya cepet, gue, Menu, sama Eko istirahat dulu, duduk, minum sedikit. Anginnya enaak banget, buat tidur. Gue duduk sebelah Menu, Eko di depan Menu. Gue asyik ngeliatin cakrawala. Pas nengok ke samping, ehhh pada tidur -___- Gue ngomel-ngomel lagi “Yaah, ko pada tiduur! Ayo jalan lagi!” Eko nyuruh gue duluan aja kalo gue masih kuat. Yaudah gue jalan duluan, mereka pada tidur. Ga nyampe 5 menit gue jalan, ada bangunan besi bercat ijo, lah itu pos 3 nya hahaha Langsung gue manggil-manggil Menu sama Eko yang bahkan masih keliatan sama gue. “Woy itu pos 3 itu deket banget!” Langsung deh pada nyusul gue.
Gue setengah lari nyamperin pos 3, jalannya lagi ngga nanjak juga. Di sana ada Trizar lagi di depan kompor. Sambil nyengir lebar, gue duduk di pondoknya. Kata Trizar dia udah sekitar setengah jam disitu haha, Beny lagi ngambil air di mata air. Ga lama, Menu sama Eko muncul sambil cengengesan juga, gue lagi makan apel. Trizar nyusul Beny sambil bawa botol kosong dari gue sama Menu, buat ngambil air lagi. Gue, Menu, sama Eko napas dulu sambil nyiapin yang mau dimasak. Ga lama Beny sama Trizar balik, Trizar ga jadi turun sampe mata air gara-gara kata Beny jauh dan airnya ga bersih. Jadi sambil masak air buat nasi, Eko nyaring air yang diambil Beny pake kerudungnya Menu.
Masaaaak :D
Masak-masak, minum teh, makan deh, gue lupa menunya apa hehe. Di situ udah lumayan banyak pendaki lain yang nyusul kami, bule semua, orang Indonesia tuh cuma ada satu rombongan, itu pun mereka mau turun dan cuma nungguin yang ketinggalan di belakang. Bulenya ada yang dari Belanda, Czech Republic, Prancis, dan pas kami lagi packing lagi, rombongan Singapura itu pun datanglah, ramaai sekali haha, mereka umur-umur SMA-kuliah lah. Abis gue solat dan beres packing dan pos 3 (yang ternyata adalah cuma pos bayangan atau pos ekstra) udah mulai rame sama pendaki-pendaki, gue sama Menu jalan ngeduluin para lelaki yang masih packing.
Ga jauh dari situ, sekitar 10 menit jalannya gue sama Menu, kami sampe di Padabalong alias pos 3 yang benerannya. Duduk sebentar – dan kesusul para lelaki dan rombongan Singapura – terus lanjut jalan, karena emang baru istirahat dan masih semangat. Jalannya lagi dan lagi nanjak terus, gue bentar-bentar diem, napas, jalan lagi.
Kayak gini jalannya! Kayak gini!
Kalo ada yang mau lewat, baik itu yang nyalip atau yang mau turun pasti langsung gue kasih jalan, sekalian gue napas dulu gitu hehe. Pokoknya ga nyampe 5 menit sekali gue diem, berdiri, jalan lagi, diem, duduk, jalan lagi sambil eungap dan haus. Terus dikit-dikit foto, sekalian napas juga haha.
Beres satu bukit kami lewatin, istirahat lagi bareng-bareng, foto-foto, bikin video. Gue buka kotak kacamata dan gue pake kacamata dan gue baru ngeh, bahwa di hadapan kami itu laut, walaupun jauh dan cuma keliatan sedikit. Dari tadi tuh gue ngeliatin ke arah yang sama waktu Menu Eko pada tidur, waktu bikin video dimana kemana itu gue ngga ngeh kalo dari tadi kami jalan ngebelakangin laut hahaha.
Abis foto-foto yang rusuh, kami lanjut jalan. Sebelum jalan, Eko ngeluarin GPS-nya, terus dia ngecek pos berikutnya masih jauh atau ngga. Pas udah keluar petanya, Eko bilang, "Waduh lu mending nggak liat deh ini mah, sumpah." Gue penasaran, "Mana? Mana?" dan yak! Ternyata dari tadi nanjak itu baru sekitar 100 meter dari pos 3 tadi dan masih amat sangat jauh sekali ke pos berikutnya. Gue langsung ciut, Eko bilang, "Udah selow. Santai aja jalannya, ngga usah buru-buru."
Kami jalan lagi dan gue jalan dengan perasaan sedikit pesimis haha. Mulai kerasa dinginnya, anginnya mulai kerasa, gue pake jaket, tapi lama-lama kepanasan, jadi lepas lagi. Eko Beny juga nyaraninnya begitu, kalo dingin pake jaket, begitu kerasa panas, buka. Jalannya another suffering hill, dan ngeliat jalan jauh ke depan, itu asli bikin stres banget karena keliatan masih panjang bukit yang harus gue lewatin. Dari posisi kami, gue liat carrier orang keliatan di atas banget dan jauh banget, Eko bilang, "Jangan ngeliat ke sana!" Sayangnya gue udah keburu liat dan gue bete liat jalannya hahaha.
Pokoknya kami jalan terus, terus, dan terus. Ngelewatin bukit demi bukit. Rombongan kami jadi Trizar-Beny sama Eko-Menu-Nunu lagi. Salip-salipan beberapa kali sama rombongan Singapura. Sekali itu, pas kami semua lagi break sambil foto puncak Rinjani yang makin keliatan jelas, rombongan Singapura jalan lewatin kami, salah satu dari mereka ada yang bilang, "Trust your force, not your leg!" dengan aksen Mandarin. Kami langsung saling liat-liatan dan senyum-senyum sendiri. Kata Beny atau Eko gitu, mereka tuh emang rombongan atlet, dan sepertinya yang barusan ngomong adalah coach-nya. And yes, kalimat itu terngiang sama kami sampe pulang ke Bogor, sampe kapanpun kayanya hahaha.
Makin naik jalannya, Trizar sama Beny udah jalan duluan, Eko di tengah, gue sama Menu agak di belakang (as always), kaga pernah olah raga nih, jadi begini haha. Naik beberapa langkah berenti. Pas kami berdua mau jalan lagi, ada bule juga mau mulai jalan lagi. Menu nyanyi-nyanyi 'easy! nyuci jadi enteng!' (lagi) terus si bulenya bilang, "Good spirit, girl!" Kagak tau aja si mister gue enek denger Menu nyanyi begitu terus haha.
Sekitar jam 3an kayanya, gue, Menu, Eko nyampe di pos bayangan kedua, setelah bukit penderitaan yang kesekian. Tapi kami ga mampir, lagi rame sama rombongan Singapura pada istirahat di situ, jadi kami berentinya agak ke atas lagi. Duduk 5 menit terus jalan lagi setelah rombongan Singapura lewat semua. See, salip-salipan terus, haha. Yang lucunya adalah, kami kan start jalan ceritanya dari malem sebelumnya, nah mereka dari tadi pagi, tapi ujung-ujungnya barengan dan salip-salipan terus hahaha. Jalan lagi, dinginnya makin kerasa. Gue, Eko, sama Menu ngobrolin yang aneh-aneh, dari 'onde-onde' alias 'telor ceplok' alias 'tutup gelas' sampe pasiennya Menu dengan spesial membahas kasus-kasus alat reproduksi -___-
Istirahat sebentar setelah bukit-bukitnya selesai, lanjut jalan lagi, masih bukit yang nggak manusiawi jalannya. The Two Torturing Hills sih sepertinya. Somprero banget ni bukit asli, kemiringannya curam ram ram banget. Di akhir bukit pertama, gue, yang jalan masih bareng Menu, marah-marah lagi dan pundung gamau difoto sama Eko gara-gara bete sama jalannya hahaha. 
"Nu, foto dulu kali, Nu." "Ga mau! Bete gue sama
jalannya!" 
Liat kan itu jalan di belakang gue? :p
Kami nyampe puncak bukit penyiksaan pertama itu sekitar jam 6 sore, kami berlima istirahat bareng lagi, dari situ puncak semakin keliatan, jadi foto dulu sebentar. Dan kami pun kelaperan, jadi makan cokelat sama gula merah dulu. Jalan lagi, the next torturing hill, Beny nyaranin gue ngelangkah dikit-dikit aja, dan gue pun jalan dengan kecepatan semut dan gaya siput. Beny jalan persis di belakang gue, dan Eko bilang, "Lu bedua kaya truk gandeng" hahaha. Dan hari sudah mulai gelap pemirsa. Dan juga dingin pemirsa. Dan anginnya juga dingin pemirsa. 
bukit kesekian dan sudah gelap
Bukitnya berubah jadi trek berpohon yang tetep curam, di jalannya gue liat banyak bunga-bunga kecil putih berserakan dan bekas terinjak-injak yang ternyata adalah edelweiss. Di sini Trizar nyaranin gue ngelangkah sampe 20 terus diem dulu, 20 lagi, diem lagi, and so on. Pertamanya gue bisa fokus, lama-lama amburadul lagi jalan gue.
Awalnya kami berlima masih jalan bareng, lama-lama dan lagi-lagi tiba-tiba gue tinggal berdua sama Menu, ditambah lagi di belakang kami udah ga ada rombongan lagi. Apalah, jalan paling duluan, nyampe paling  belakang hahaha. Dan hari semakin gelap, angin juga makin kenceng dan dingin. Para lelaki udah entah di mana, gue jalan berdua sama Menu dengan sedih sekali karena cape~ Jalan di sini bikin gue bete dan bikin gue berpikiran, "GUE GA MAU NAEK RINJANI LAGI!" Hahaha, pret :p
Gue sama Menu ngeluarin headlamp soalnya gue udah ga bisa liat jalan lagi, udah gelap banget. Kami jalan lagi, nebak-nebak jalur, udah ga jelas atau mungkin karena kami cape juga, kram otak, males mikir haha. Saking frustasinya, kami manggil-manggil, pus-pus-in mereka bertiga, tapi yang nongol cuma cahaya headlamp entah siapa di kejauhan dan emang masih jauh T_T Gue sama Menu sih ngarepnya ada yang jemput kami terus bawain carrier gitu, hahaha, macam capal saja. Dengan sisa-sisa tenaga bagai abis disiksa kami jalan terus diarahin cahaya headlamp dari atas yang kayanya punya Eko.
Dan kami pun sampe di atas bukit, setelah disiksa jalur yang tiada akhir itu, jam 7 malem. Sisa-sisa lembayung masih ada, dikiiit banget, tapi tetep cantik. Trizar, Eko, sama Beny lagi pada istirahat dan ngemut susu kental manis cokelat saset. Gue sama Menu kecapean parah. Setelah susu kental manis cokelat gue abis, kami JALAN lagi soalnya kami masih ada di atas Segara Anak dan belum sampe Plawangan Sembalun alias pos terakhir sebelum ke puncak. Gue jalan dengan sedih, hahaha, anginnya juga bener-bener ga kontrol banget. Setelah sekitar kurang dari sejam jalan, kami dapet tempat ngecamp, itu pun belum sampe Plawangannya persis, tapi anginnya bener-bener hebooooh bangetbanget.
Beres pasang tenda jam setengah 9, gue ngantuk luar biasa. Beny bilang, "Lu ngantuk Nu?" Gue ngangguk, Beny bilang lagi, "Ngedrop lu." Kaget gue, baru kali itu gue ngerasain ngedrop, biasanya naek gunung sehat-sehat aja, tapi ya wajar sih, treknya minta dibunuh banget gitu. Masak-masak dikit, goreng nugget, masak nasi, makan, terus gue sama Menu langsung tidur, cape! Yang lain masih pada di luar tenda, Trizar masih masak, Beny sama Eko katanya mau ngambil air ke Plawangan. Gue tidur begitu badan gue masuk ke sleeping bag dengan angin di sekeliling tenda yang masih bersiul-siul kencang.

Day 3 – Senin, 17 Oktober 2011 Part 1

Jam 12 Beny ngebangunin gue sama Menu yang tidur di dalem tenda, gue gatau yang lain pada tidur di mana, ga tau juga mereka tidur apa ngga heuheu. Bangun tidur kami makan lagi, sama nuget lagi. Sambil makan, kami diskusi, deal kan mau ke puncak, okelah deal. Walaupun sejujurnya gue agak belom siap gara-gara kejadian ngedrop kemaren itu, takut ga kuat. Tapi show must go ooon! Gue bingung dresscode nya gimana, gue harus pake baju gimana, yaa maklum lah pengalaman summit attack pertama hehehe.
Akhirnya setelah disaranin sama Eko, celana yang gue pake gue lapisin dengan celana raincoat Avtech-nya Bapak yang berwarna biru, kaos gue dilapisin jaket Rei-nya Bapak juga, serasa dihangatkan dan ditemani Bapak :3 Plus sarung tangan biru gue sama masker dari Trizar, gue kebagian yang warna abu polos, Menu kebagian yang unyu tuh ada totol-totolnya gitu, tapi dia pake slayer buat nutupin mulut sama hidung. Terus Trizar bilang ke gue, "Nu, ntar di puncak ingetin gue solat subuh ya." "Oke." kata gue.
Makan dan siap-siap. Liat mata Trizar, keliatan
ngantuk banget ya  :O
Sambil makan, Trizar tiba-tiba bilang, “Nih soundtrack kita buat perjalanan ke puncak.” Lalu dia pun memutarkan lagu jingle-nya iklan Djarum Super My Great Adventure itu dari hp-nya. Gue langsung wuwuwu, terharuu, semangat, dan gimanaa gitu yah. Terus kami denger lagu-lagu lain dari hp-nya Eko, termasuk lagu yang agak apa ya, agak lucu siih kalo didenger lagi situasi kayak gini. Eko muterin lagu jihad gitu, gue sama yang lain ngakak dengernya. Muternya berulang kali lagi, sumpah geli kalo lagi dalam keadaan kayak begini, kami udah siap mau summit attack, awalnya lagunya udah keren kan tuh, Djarum Super, ehh tiba-tiba lagu jihad, gak nyambung dan gak pas gitu suasananya. Lagian Eko punyaa aja lagu kayak gitu bhahaha.
Abis makan, kami nyiapin bekel buat perjalanan ke puncak. Beny bilang "Lu pake tas stroberi unyu lu aja, gapapa." Sip! Jadi tas kain nan unyu ini akan gue bawa sampe puncak Rinjani! Hehehe. Tapi biar ga jomplang-jomplang banget sama backpack pendaki lain, gue bakal tutupin si unyu pake coverbag haha. Masing-masing bawa minum sebotol, yang punya Sigg ya Sigg-nya dipake, sisanya pake botol air mineral NiTiBi hahaha, susu kental manis saset, gue bawa sisa cokelat yang emang ditaro di carrier gue, dan tentunya kamera masing-masing :D
Beres pake kostum dan nyiapin bekel, kami beres-beres carrier sama tenda. Tendanya mau kami pindahin ke Plawangan Sembalun. Sisa jeruk yang kami bawa masih ada lima, kata Eko masing-masing bawa satu, tapi gue takut mules, jadi ga mau bawa. 

beres-beres
Eh pas gue lagi rapiin matras, jeruk jatah gue ngegelinding ke bawah, ke depan tenda yang emang turunan dan hilang dengan sekejap. Gue cuma bisa bengong, ga kepikiran mau ngomong apa ke orang-orang, kram otak juga kayanya zzz, jadi gue diem aja, memasrahkan jeruk itu hahaha. Jam 2 kami selesai rapiin carrier dan tenda terus kami jalan ke Plawangan Sembalun buat mindahin tenda.
Sekitar setengah jam kami sampe di Plawangan Sembalun, langsung nyari porter yang tadi malem udah janjian sama Beny Eko pas mereka ngambil air, buat nitip tenda. Di deket warung gitu, kami bangun lagi tenda yang cuma dilipet doang, rapiin tendanya, masukin carrier ke tenda, iket sleting tenda pake tie rep (gue ga tau spelling nya gimana haha) dan siap. Tas stoberi unyu gue udah siap, Menu sama Beny bawa daypack mereka masing-masing, Trizar sama Eko bawa tas slempang kecil mereka masing-masing.
Di situ aktivitas para pendaki udah rame, porter yang masak, pendaki yang lagi siap-siap, termasuk gerombolan Singapura itu udah baris di jalur start ke puncak. Kami berlima ngelingker di samping tenda kami, dan berdoa. Abis doa dan membisikkan kalimat sakral, 'Pasmalima-Jaya' kami mulai jalan, jam 2:35 pagi. Kami ngeduluin rombongan Singapur yang masih ngumpulin anggota mereka.
Jalannya berbatu-batu, di kanan-kiri jalan tuh batu tebing gitu, tapi jalannya sendiri masih lumayan gampang. Tiba-tiba Eko inget kalo tripod ga kebawa, jadi dia balik lagi ke tempat camp, kami berempat lanjut jalan. Ternyata lumayan rame yang udah naik, banyak bule lagi, rombongan Singapur juga udah jalan. Ga lama jalan, trek nya mulai berpasir, susaah banget jalannya. Naek 3 langkah, turun 1 langkah, jadi kerasa lumayan panjang. Beny jalan paling depan dan di depan gue, tapi tiba-tiba dia ilang. Eko udah gabung lagi. Jadi kami jalan berempat. Kami salip-salipan sama rombongan Singapur (lagi) dan sama bule-bule. Kalo gue lagi istirahat dan mereka mau lewat, mereka nyapa "Pagi." 
Trek pasir awal, hosh hosh
Di jalan pasir ini gue banyak jalan di depan, mungkin semangat kali ya haha, udah gitu kan ga bawa carrier juga, jadi bebannya ga terlalu berat. Gue jalan di depan, mereka agak jauh di belakang, tapi tetep nungguin, ga berani juga sendirian-sendirian banget mah, masih gelap soalnya, jalan ke depannya ga keliatan.
Treknya lanjut ke jalan punggungan. Damn, kerasa banget itu angin gegelebugan, dan ingus gue bercucuran -___- Di sini jalannya udah tanah padet lagi, udah nggak berpasir-pasir lagi. Gue, Menu, Eko jalan bertiga setelah disalip besar-besaran sama rombongan Singapur di akhir trek pasir, Trizar agak ke belakang. Menu jalan paling depan, gue di belakang Menu. Lama-lama gue makin jauh sama Menu, kayanya energi sama semangat gue terlalu dihabiskan di trek pasir tadi haha. Di jalan gue sempet rada takut juga, pas Menu udah ga keliatan di depan, terus di belakang gue pun ga ada orang, cahaya headlamp pun ga ada. Gue diem aja, ga berani lanjut, mana angin kenceng banget, eh terus dari depan ada cahaya headlamp, baru berani jalan lagi. 
Kami beberapa kali istirahat, setiap gue mau duduk pasti Menu udah duduk duluan, duduknya di balik batu biar ga kena angin yang berhembusnya dari kiri kami. Gue ikut duduk, minum, napas. Terus Eko dateng, terus agak lama Trizar dateng. Kata Eko, Trizar agak drop gara-gara ngga tidur tadi, sibuk masak dan masak. Kami tidur-tiduran, dilewatin beberapa orang, terus jalan lagi. Gitu terus beberapa kali. Sepatu Yoga yang dipake Menu udah lebar banget mangapnya, batu sama pasir banyak yang masuk.
Hari sudah mulai terang sedikit demi sedikit. Jam setengah 6 kami masih di jalur punggungan. Puncaknya semakin jelas keliatan. Kayaknya sih udah deket. Dan di sinilah akhirnya gue, Menu, sama Eko ketemu sunrise, sekitar 3/4 trek punggungan itu, kami istirahat. Menu sama Eko tidur di balik batu lagi, gue duduk di samping Menu. 
Hampir sunrise :)
Entah kenapa gue ga berani tidur, takut ilang atau takut kebablasan hahaha. Matahari udah mulai muncul sedikit, langit mulai berubah warna. Trizar datang, katanya dia abis solat shubuh, dan gue pun baru inget gue belom solat, padahal tadi kan Trizar yang minta diingetin, eh malah gue yang lupa haha. Jadi gue solat dulu, pake kostum yang melekat di badan gue, kata Eko sama Trizar udah ketutup ini semua anggota badan gue. Abis gue solat, kami foto-foto.
Foto menanti sunrise. Puncak di belakang kami :D
Dari situ Segara Anak mulai keliatan, karena udah terang juga, kami gantian foto-foto dengan background Segara Anak. 
our first pics with Sagara Anak from above
Terus kami bikin video lagi hahaha, diiringi suara angin yang amat heboooh sekali. Puas menghibur diri sekalian dokumentasi, gue pengen lanjut, yang lain masih pengen istirahat, jadi gue disuruh jalan duluan.
Headlmap udah gue masukin ke tas, gue jalan di trek punggungan yang ga beres-beres itu. Semangat gue naik lagi, setelah solat shubuh kayanya ya haha. Dari sini, gue kira kan puncaknya ga jauh lagi, soalnya tadi juga dari tempat tadi kami istirahat keliatannya deket. I kept thinking that the peak would be after the big rock atau abis belokan, tapi gue ketipu terus-terusan, again and again and again. Gue nengok-nengok ke belakang, mastiin mereka udah jalan dan masih di belakang gue. Setelah lumayan jauh dari tempat istirahat tadi, gue istirahat. Nggak lama gue duduk, Eko nyampe di tempat gue istirahat. Dua bar cokelat yang gue bawa kami bagi empat. Abis bagi cokelat, gue jalan lagi, Eko mau nunggu Menu sama Trizar katanya.
Ga lama pisah dari Eko, treknya ternyata berganti. Pasir-kerikil-batu jadi pijakan yang bisa gue injek. Jalannya sempit, kanan-kiri itu langsung jurang atau lembah atau apapun lah itu namanya, kemiringannya treknya nggak banget, luar biasa curam jalannya dan anginnya masih heboh banget. Segara Anak makin keliatan jelas dari situ. Dari semua jenis trek ke puncak, kayanya ini yang paling awful. Awal-awal, gue stres banget jalan di situ. Merosotnya jauh lebih parah daripada waktu di jalan pasir yang di awal itu.
Niiih jalannya niiih!
Beberapa kali gue ketiup angin, oleng, padahal samping tuh lembah yang dalem banget, saking takut ketiup gue jalan setengah ngerayap. Hampir nangis saking kesel dan capenya. Gue mutusin istirahat lagi, padahal belum lama istirahat sebelum masuk trek ini, udah gitu juga waktu di trek punggungan sejak ketemu sunrise itu gue jarang banget istirahat. Pengen cepet nyampe karena ngira puncaknya udah deket. Gue duduk nyender ke batu besar di sisi tebing, gue pikir yah sambil nunggu Menu, Eko, Trizar juga kan. Gue ngeliatin jalan, kan emang gue nyender ke batunya ngadep ke trek punggungan.
Coba mana mereka bertiga? Ngga ada loh
Mereka bertiga ngga keliatan sama sekali. Gue laper, ngeluarin susu kental manis dari tas, gue sedot-sedot. Udah nambah lagi tenaganya, lanjut jalan lagi, setengah ngerayap lagi. Treknya sebenernya ga lebih panjang dari trek punggungan, cuma kecuraman sama permukaannya itu yang sulit.
Foto menghibur diri :p
I kept glancing to my back, made sure they're still behind me, but I couldn't see them. Gue mulai ragu mereka masih lanjut apa nggak. Gue duduk lagi, istirahat lagi, dan mulai ngerasa ngantuk. Gue nyender ke batu yang lumayan gede dan gue pun tidur. Gue mimpi naek pesawat -___- Begitu mulai mimpi, gue langsung bangun, half-surprised ternyata gue bisa tertidur juga, padahal tadinya nggak berani, apalagi ini jalan sendirian. Setelah minum dan ngabisin susu saset, gue jalan lagi. Hap hap hap, srokkk. Hap hap hap, srokkk. 
Gue nengok ke belakang sekali lagi dan akhirnya yakin Menu, Trizar, sama Eko bener-bener nggak ngelanjutin perjalanan ke puncak. Gue jadi agak sedikit ragu dan takut juga karena menghadapi fakta bahwa gue bakal jalan sendirian. Dan gue inget Beny, pasti dia udah nyampe, semoga dia belum turun, biar ada temen dan ada yang fotoin gue di puncak juga gitu ehehe. Di jalan gue mulai papasan sama bule-bule yang udah turun dari puncak. Tapi masih banyak pendaki lokal yang masih jalan menuju puncak, as well as some Singaporean girls.
Dan tepat jam 8.15 di jam gue, gue ngeliat seseorang yang familier lagi jalan ke arah gue dari atas, damn, it's Beny! Dia udah turun. Gue spotan kepikir, "Yaah, siapa yang fotoin gue di puncak dong ntar?" Hehehe. Begitu ngeliat gue, Beny langsung duduk di samping batu, gue nyamperin. "Masih jauh ngga Ben?" Gue langsung nanya. "Tadi gue dari sini sekitar sejam, tapi tadi gue tidur dulu." Oalaaa, sejam lagi?! Jadi yang tadi gue liat DEKET dari trek punggungan itu apa? Ini gue jalan udah jauh dan ternyata nyampe sini pun masih sejam lagi. Gue langsung termenung, terus ngobrol-ngobrol dulu. Terus Beny ngomong lagi, "Lu lanjut lah Nu, udah deket, worth it ko, serius deh." Gue masih mikir. "Percuma lu jauh-jauh ke sini tapi lu ga nyampe puncak. Gue juga mikir gitu. Mending gue bantuin proyek temen gue di Papua kalo gue nggak nyampe puncak mah." "Oke Ben. Gue lanjut." Beny ngasih minum dari Sigg-nya yang katanya hasil minta ke bule. Oke, botol air mineral NiTiBi gue sudah terisi lagi, cokelat sisa dua potek, dan gue pun jalan lagi. Penuh semangat lagi. Tetep ber-hap-hap-srok, dan hidung yang berderai ingus yang kayak air mata.
Gue salip-salipan sama dua rombongan, yang gue ngeh. Rombongan cewe-cewe Singapur itu, berempat. Sama pendaki lokal berempat juga tapi itu gue ga tau berapa cewe berapa cowo soalnya tiga orang pada mukanya pada ditutup masker atau kain jadi ga keliatan. Salah satu pendaki lokal itu nyapa gue, mereka tau gue rombongan Bogor. Gue pun cerita kalo tiga temen gue sepertinya ngga lanjut sampe puncak sedangkan yang satu lagi udah nyampe puncak dan turun. Si mas yang bertopi pet dan bercelana pendek itu pun menyemangati gue dan bilang sampe ketemu di puncak. Oke masnya! 
Gue jalan hampir tanpa berenti, mumpung masih ada tenaga dan ada semangat. Kalopun berenti cuma berdiri di tempat, terus lanjut jalan lagi sambil sesekali ngemut cokelat. Yang paling seru itu – buat gue doang sih kayanya haha – pas gue salip-salipan sengit banget sama keempat cewe Singapur itu haha. Mereka awalnya di depan gue, gue ngikutin jalan mereka, eh lama-lama gue gatel pengen duluan, yaudah gue nyalip. Ga lama abis nyalip gue keabisan napas, berenti dulu. Eh kesalip lagi sama mereka. Gue jalan lagi, dan kaya tadi lagi, ngikut di belakang, gatel, nyalip lagi. Tapi gue ga mau disalip lagi, jadi gue jalan terooos sampe mereka ketinggalan jauh di belakang gue. Horeee hahaha.
Gue ngeliat ke depan, trek laknat ini sebentar lagi bakal selesai. Tapi biar gue ngga tau persisnya, biar ngga gendek kalo ngeliat lagi ternyata masih jauh, gue jalan nunduk terus sampe akhirnya, kerikil, batu dan pasir itu hilang! Senengnyaa bukan main. Gundukan tebing puncak udah di depan mata banget. Tapiiii, yang nggak banget se-nggakbanget-nggakbanget-nya adalah, gue mules parah dan pengen pup banget pas trek itu habis. Ya ampun, ngga mungkin kan gue gali-gali di situ, lahan terbuka banget, mamayukeroo. Terus gue berusaha mengalihkan otak gue dari hasrat ingin pup itu. Gue ngeluarin kamera dan foto-foto trek kerikil-batu-pasir itu, foto tebing di samping puncak. 
Foto pengalih perhatian
Alhamdulillah, lumayan mereda mulesnya. Gue lanjut jalan, di antara batu-batu. Set set set. Naik sedikit, naik sedikit, ketemu sama mas-mas yang lagi tiduran, gue ngga ngeh dia rombongan mana, tapi kayanya sih salah satu dari rombongan yang salip-salipan sama gue tadi. Dia bilang “Wah, nyampe sini juga mbak. Temennya tadi udah turun.”
“Iya mas, tadi saya ketemu di jalan hehe.”
“Nanti turunnya bareng aja mbak, sama kita-kita, daripada sendirian.”
“Oh iya, boleh. Saya mau ke sana dulu ya mas.”
“Oh iya iya. Rame di sana, jadi saya tiduran di sini.”
(lanjut ke part 2 yaa)

Day 3 – Senin, 17 Oktober 2011 Part 2

Gue lanjut jalan, sedikit. Excited banget karena tau udah mau sampe puncak.
And finally, 17 Oktober 2011, 09:00 GMT + 8, I reached my third peak, Mount Rinjani 3726 m asl :'D Langsung gue berdiri di atas, mandangin Segara Anak yang amat sangat cantik sekali dari atas situ. Gue nyanyi 'Syukur' dalem hati, gue berdoa, ngucapin syukur sama Allah. Sedih juga sih nyampe situ sendirian, padahal gue udah ngebayangin bakal nyanyi Syukur bareng-bareng sambil rangkulan kaya waktu di puncak Salak dulu :') 
Aaah, sooo touching deh, setelah perjuangan yang sama sekali nggak gampang buat nyampe situ, dari mulai masalah di kotanya, perjalanan di gunungnya ini sendiri, bener-bener subhanallah. Puncak gunung api tertinggi kedua di Indonesia sudah saya jejak :D alhamdulillah!
Di situ banyak orang-orang Singapura. Mereka lagi pada duduk-duduk sambil ngobrol. Pantes si mas tadi bilang di sini rame. Gue ngeluarin kamera lagi. Gue foto si danau cantik di bawah itu. 
Ini foto pertama yang gue ambil dari puncak 
Tiba-tiba ada yang nyahut dari belakang.
"You want me to take a picture of you?"
One of the Singaporean girl approached, smiled at me. She wore black suit - just like me - and glasses on her eyes. Logat Mandarinnya kental sekali waktu dia ngomong. Gue pun nyengir kaya bocah yang lagi dibecandain. Wuaa senangnyaa akuh ada yang mau fotoin ‎​:D hahahaha
"Oh ya if you don't mind." Saking senengnya gue jadi salting bhahaha.
Difotoin the Singaporean Girl

Abis difotoin sama dia, gue foto-foto view lagi. Tiba-tiba si cewe tadi ngomong lagi ke gue.
"Hey do you to want have a picture with this?" Dia megang semacam papan gitu. Pas gue liat tulisannya, wuih semakin excited. Itu tulisan Puncak Rinjani nya! :D
"Oh yes of course! Please!" Sambil nyengir kuda. Dan difoto lah gue bersama bukti kalo gue sudah pernah menginjak titik tertinggi di Pulau Lombok itu.
Foto kebanggan gue :D
Abis foto gue lagi, dia beringsut ke rombongannya lagi, gue duduk di sebelah mereka, minum. Salah satu cowo di rombongan itu ngeluarin KitKat terus dikasihin ke gue, gue buka bungkusnya, gue potek dikit terus gue bilang makan bareng-bareng aja. Terus udah aja abis, jadi mereka kayanya minta dibukain ke gue kali ya hahaha.
this is the kind Singaporean girl :D

Terus mereka ngobrol, temennya si cewe tadi, yang ngasih KitKat ke gue ngeliat papan tanda.
"Puncak Rinjani. What is the meaning of puncak?" Dia nanya nya ke si cewe itu – agak nggak enaknya nyebutnya si cewe begini heuheu, gue lupa nanya namanya sih heuheu.
Gue nyamber karena si cewe tadi juga geleng-geleng, "Puncak means peak." Si cewe itu ngangguk-ngangguk.
Temennya bilang lagi, "Maybe puncak is same as peak."
Cewe itu ketawa dan bilang, "That's what she said." Gue cengangas-cengenges hehehe.
Kami ngobrol-ngobrol – tapi lupa nanya nama haha. Gue nanya mereka nyampe puncak situ jam berapa, ternyata mereka juga baru pada sampe. Terus mereka nanya gue dari mana, gue bilang dari Bogor, near Jakarta. Udah gitu gue curhat lagi temen-temen gue pada turun lagi dan yang satu udah turun – sakali pisan kayanya ya haha. Terus si cewe yang tadi fotoin gue cerita ini puncak pertama dia. Wah hebat, kata gue, puncak pertama udah Rinjani, kalo gue ini yang ketiga. Terus gue ceritain tentang Salak sama Gede nun jauh di Bogor sana.
Pas kami ngobrol, rombongan terakhir tim mereka – empat cewe yang tadi bersaing sengit salip-salipan sama gue di trek pasir-kerikil-batu itu – baru aja sampe di tempat kami duduk. Mereka pun lalu riuh nyambut temen-temen mereka itu. Salah satu dari mereka yang udah nyampe duluan ada yang nanya, "Where are the rest?" Terus mereka yang baru nyampe bilang, "We are the rest." Dan sepertinya gue pun salah satu dari ratusan pendaki yang jalan pagi ini yang nyampe puncaknya telatos bangetos.
Gue biarin mereka merayakan puncak mereka dulu. Gue meresapi keluarbiasaan alam yang sedang ada di hadapan gue ini. Beny's right, it's worth it, it really is! Gue senyum memandangi hamparan keindahan Rinjani, tebing-tebing tinggi di seberang puncak, jalan berbatu yang tadi gue lewatin, padang savana Sembalun yang hijau di kejauhan, gunung imut dan danau cantik yang ada di bawah gue. This tiny thin little flat girl bisa juga sampe di Rinjani. Bahkan tiga orang yang nomor PAL nya di atas gue ngga nyampe – ampun ya om tante :D Ah, pokonya gue bersyukur banget banget banget lah. Rinjani itu salah satu cita-cita gue dari SMA juga :)
Gue liat ke rombongan Singapur lagi, pada foto-foto. Gue yang merasa udah ditolongin tadi, nawarin fotoin mereka semua. Eh langsung diserbu 5 kamera hahaha. Pas udah fotoin mereka pun ada lagi yang minta fotoin pake kameranya, untung dia ganteng, jadi gue seneng hahaha. Abis fotoin mereka, gue duduk di tempat gue ngambil foto sebentar, terus gue ijin ke bawah duluan, mau turun sebenernya mah, dadah-dadah, nice to meet you-nice to meet you.
Udah agak turun, gue pengen foto lagi, pake slayer pasma :3 Self-timer ceritanya, tapi gagal, fotonya ga jelas apaan yang kefoto -___- Eh terus ada mbak-mbak lewat nawarin fotoin, kayanya salah satu rombongan pendaki lokal yang tadi jalan bareng gue itu, baru sampe puncak dia. Yaudah difotoin, tapi slayernya terbang-terbang saking kencengnya angin, susah banget dirapiinnya. 

Slayer Pasma di puncak Rinjani lagi :)
Abis bilang makasih, gue lanjut turun. Si mas yang tadi masih tiduran di situ dan kayanya dia tidur beneran. Gue mutusin turun duluan aja, ga apa-apa lah sendirian.
Mulai jalan lah gue, setengah jam di puncak cukup lah, lewatin jalan kerikil-batu-pasir. Waktu lagi jalan naik, gue sempet mikir gimana caranya gue turun di trek macam begini. Dan gue pun menemukan jawabannya segera setelah mulai jalan turun di situ, tinggal serodot-serodot aja, I simply took it as ice skating hahaha. Tapi lama-lama cape, soalnya tumit tuh nahan dan ngerem terus. Dan lama-lama bete jalan sendirian -___- Nengok ke belakang belum ada yang turun lagi. Jadi demi menghibur diri dari kebosanan, gue bikin video, sok-sok jadi presenter, terus nyanyi-nyanyi ga jelas, sok-sok nunjukin jalan, meskipun dengan angin yang masih heboh dan hidung yang terus menangis.
Abis tersadar dari bikin video, ga lama gue ngelewatin batu gede, masih di trek ini, eh ternyata ada dua manusia lagi istirahat di situ, gue langsung malu, tadi kedengeran ngga ya gue nyanyi-nyanyi super freak gitu hahaha. Ah peduli amat lah, ngga kenal ini haha. Gue jalan lagi, pelan-pelan banget, cape, dua orang tadi juga nyusul gue akhirnya. And it happened again! Apakah? Hasrat ingin pup! Ya apa mau dikata, itu daerahnya terbuka semua, ngga mungkin gue gali-gali di situ hahaha.Gue jalan lagi tuh, lanjut ke trek punggungan.
puncak di belakang gue keren yaa :D
Setiap lewat batu gede pasti gue langsung liat di baliknya ketutup dari atas sama dari bawah ga, susah banget nyari yang tertutup gitu. Tapi sejujurnya, nemu tempat yang sekiranya nyaman pun gue tetep ngga mau, malu hahaha.
Orang-orang mulai pada turun dari puncak. Mereka jalannya pada cepet, gue yang turun duluan aja kesusul, apalagi emang gue lambat jalannya. Bahkan ketemu orang-orang Singapura itu lagi, gue kesalip juga sama mereka. Gue liat semua cewe yang ada di rombongan itu, termasuk yang tadi fotoin gue, jalannya dipegangin, baik sama porter atau sama pelatihnya atau sama temen cowonya. Gue ngikutin mereka, soalnya beberapa kali gue takut salah jalan. Meskipun ketinggalan-ketinggalan juga, atuh lagi ga pengen jalan cepet-cepet hehe. Jalan sendirian lagi. Tapi beberapa kali tetep ngeliat punggung mereka dari belakang.
Masuk ke trek pasir batu, gue nyalip mereka lagi ehehe. Di trek ini gue seserodotan lagi, jauh lebih efisien daripada jalan biasa. Gue lanjut jalan ice skating lagi. Tiba-tiba salah satu cowo yang baru gue salip nyeletuk ke temennya, "She moves so gently." Gue nyengir dalam hati hahaha.
Ga lama abis nyalip mereka, gue ngeh ada yang gerak-gerak di atas batu-batu, ew! Monkeys! Gue langsung parno, mana udah sendirian lagi, si dua cowo Singapura itu udah lumayan jauh di belakang. Terus gue langsung pasang muka kalem. Ada satu ekor yang gede duduknya deket banget sama jalan, gue takut dicaplok. Gue usir-usir aja, untungnya dia pergi. Jalan lagi dengan tenang, dari sini gue udah bisa liat tenda-tenda di camp Plawangan Sembalun yeyeye. 
Dan jam 12 kurang pun gue sampe Plawangan Sembalun lagi dengan berjalan ala supermodel, ngelewatin camp pendaki Singapura dan diiringi teriakan dari tiga orang yang lagi duduk di depan tenda yang udah dua malem ini gue tidurin. Menu teriak paling kenceng, seperti biasa. Gue langsung ngejoprak di samping matras. Disuruh makan nasi goreng yang disisain buat gue sama Eko yang pas gue dateng lagi tidur. Dan gue pengen pup lagi. Gue buru-buru ngajak Menu ke tempat air, sekalian ngambil air. Dengan tas stoberi gue berisi botol kosong plus plastik piring kotor di tangan Menu, kami turun ke air. 
Ga nyampe 5 menit kami jalan, sumber air plus toiletnya keliatan, gue yang udah ga tahan banget, langsung ngibrit lari ke bawah. Masuk salah satu toiletnya, eh ada feses yang numpuk di lubangnya, pindah ke toilet sebelahnya, untung bersih, lalu akhirnyaa, hahaha. Kece banget bisa pup di toilet yang di dalamnya ada wc jongkok di ketinggian sekitar 2600 mdpl hahaha. Menu cuci piring dan ngisi air. Gue heboh minta air, bolak-balik sana-sini. Setelah wc yang gue pake bersih lagi, gue ngisi air dan nyuci nisting sama gelas yang belum kecuci.
Nyuci piring beres, air udah penuh, kami balik lagi ke camp. Sampe di camp, lagi pada packing, gue langsung packing juga, abis ini kami mau langsung ke Segara Anak. Rombongan Singapura udah berangkat turun pas kami lagi packing. Beres gue packing, gue rebahan lagi di atas carrier yang berada dalam posisi tidur, ngantuk sama capenya mulai kerasa lagi.
Tiba-tiba pas gue lagi asik meremin mata, ada suara mbak-mbak nyapa kami, "Permisi, rombongan Jakarta bukan? Ada yang namanya Menu?" Menu nyahut. Gue melek, bangun, ngintip, nonton, kenalan. Ternyata mbak ini temennya sepupunya Menu, namanya Mbak Nitta. Katanya dia lagi nemenin adenya temennya atau siapanya lah gitu, naik ke Rinjani. Terus si mbak manggil-manggil mereka, Mamat apa gitu namanya. Datanglah Mamat, kenalan lagi. Abis itu gue tidur lagi, ga kuat ngantuknya -__- Mbak Nitta manggil temennya satu lagi, gue yang ngantuk dan cape banget, males melek, jadi gue kaga tau siapa lagi lah itu yang dikenalin Mbak Nitta. Gue denger Mamat sama satunya lagi itu balik ke tenda mereka. Gue bangun, Mbak Nitta masih ngobrol sama Menu. Beny, Trizar, sama Eko masih pada packing.
Selesai packing, kami pun bersiap lagi. Janjian ketemu di Segara Anak sama Mbak Nitta besok, soalnya mereka bertiga baru pada mau muncak ntar malem. Kami dadah-dadahan dan meninggalkan Plawangan Sembalun jam setengah 3. Jalan lagi, gue cuma punya sedikit sekali sisa tenaga. Pertama-tamanya banget, treknya masih kalem, cuma turun-turun biasa. Eh lama-lama minta ditoyor juga itu treknya. 
turun ke Segara Anak
Udah gitu banyak bule yang pada naik juga, jadi minggir-minggir dulu. Itupun susah, treknya awut-awutan. Gue ngga kebayang deh mereka naik di jalan kayak begini, gue turun aja udah stres. Tapi sama aja kali ya, dari Sembalun juga si bukit-bukit menyebalkan itu kan sama gilaknya. Makin lama treknya makin minta dibunuh, sampe kami harus climb down berkali-kali. Gue ama Menu kadang-kadang males climb down, akhirnya turun pake pantat haha. 
Males aja itu harus climb down
Pake segala ada ranjau pula, kotoran hewan gitu sepertinya. Dan Trizaar icindentally nginjek kotoran itu hahaha. Jalan yang ngga climb down lumayan sih, turun-turun gitu. Tapi lutut gue lemes sekali, sampe kaki gue nge-jazz gitu kalo kata Beny, Beny juga sama kakinya nge-jazz sendiri kayak kaki gue. Jadi jalan turun pun lumayan nyiksa juga. Udah gitu settingan carrier gue ngga enak, terus tali sepatu lepas terus, huaah, repot. 
Ngantri jalan di belakang 20 orang lebih 
Di jalan kami ketemu rombongan Singapura lagi, satu kesempatan berhasil nyalip. Setelah lumayan lama jalan dan gue kecapean mulu dan gue berenti mulu, gue sama Beny kesalip lagi. Menu, Eko, Trizar udah jalan duluan dan ga kesalip. Beny kelaperan di jalan, gue bongkar mustopa seplastik, terus jalan lagi. Pas udah mau magrib, kami istirahat barengan berlima. Gue nyender ke carrier dan tidur. Kata Eko sih perjalanan dari situ kira-kira satu jam lagi. Gue sedikit lega lah, berarti ga terlalu jauh kalo sejam.
Trizar, Eko, sama Menu jalan lagi duluan, mereka mau ngejar tempat camp di segara sebelum gelap. Ga lama mereka pergi, rombongan Singapura paling ujung lewat. Abis itu gue sama Beny lanjut jalan, pas jam 6. Treknya ga terlalu nyebelin, cuma sekali aja tebing pendek. Terus jalan datar biasa dan kadang-kadang turun.
Gue jalan di depan Beny. Gue agak surprised nih pas di daerah ini. Itu tuh kalo ga salah jalannya semacam ngebelah lereng gitu. Di situ beberapa kali mata gue semacam nglindur atau gimana gitu ya gue ngga ngerti. Dari jauh, gue ngeliat siluet kaya orang lagi duduk, atau kaya rok cewe, atau kaya kepala yang bawahnya ketutup batang pohon, tapi pas udah deket tuh itu cuma setumpuk pohon yang udah kering, atau kayu yang udah lapuk. Beberapa kali kayak gitu. Gue tau itu cuma mata gue yang salah, jadi gue diem aja, daripada makin mikir yang ngga-ngga. Gue pikir mungkin karena saking capenya badan, mata gue sampe ngebentuk bayangan yang aneh-aneh. Pertama kalinya gue naik gunung sampe kaya gitu. Pokonya perjalanan paling nggak banget dan aneh dan spooky selama di Rinjani buat gue itu perjalanan dari Plawangan Sembalun ke Segara Anak. Udah mah jalan kaki nonstop dari jam setengah 3 pagi, settingan carrier ga enak, tali sepatu lepas mulu, dan kebayang yang aneh-aneh -___- 
Makin gelap, gue ngeluarin headlamp. Alhamdulillah setelah gue pake headlamp, imajinasi mata gue udah berkurang. Gue sama Beny jalan ngekor rombongan ujungnya Singapura, lambat banget dah. Walaupun gue lambat, tapi gue ga selelet itu. Gue juga udah semangat lagi, pengen cepet ngecamp, jalannya juga udah kalem lagi ini. Gue cemberut aja ke Beny, "Bete gue nungguinnya." Beny nyengir. Jadi nyesel tadi menyilakan disalip haha. Mereka ini kayanya rombongan buntut gitu kali ya, yang jalan paling belakang, yang udah pada cape kayak gue hahaha.
Dari situ teh gue liat semacam permukaan air yang lebar gitu. Tapi gue takut mata gue mulai kalap lagi. Gue jalan lagi biasa, berusaha tidak terlalu berharap danaunya udah deket, tapi pemandangannya tuh konstan, permukaan air. Gue nyeletuk, "Itu segara nya ya?" "Bukan, di bawah ntar danaunya." kata Beny. Aih bete.
nih, gue tuh liat ini, tapi versi lebih gelapnya,
soalnya ini yang ngambil foto ini Eko dan mereka
udah jalan duluan
Tapi ternyata apa, emang itu segara nya. Setelah ngekor rombongan Singapura sampe bibir jontor, kami sampe di Segara Anak. Jam setengah 8 malam, bonus setengah jam dari yang Eko bilang tadi. Gue plongo aja, terus mikir kayanya Beny sengaja bikin gue tidak berpikir kalo segara nya udah deket. Pus-pus-an nyari orang bertiga itu. Ternyata dapet tempat ngecamp nya jauuh banget. Keliatannya sama gue kaya di seberang danau -___- Gue udah males jalan lagi. Eko jemput gue sama Beny. Pake segala naik-naik lagi, manjat dikit. Beny protes kenapa jauh banget, kata Eko pas mereka nyampe udah rame, soalnya mereka juga baru sekitar setengah jam yang lalu apa gitu nyampe sana.  Yaudahlah, yang penting udah jadi tendanya. Trizar lagi masak pas gue nyampe, Menu lagi beres-beres tenda. We ate spagetti that night. Abis makan, Beny langsung masuk tenda dan tidur. Gue juga langsung tidur. Yak, tim puncak tepaaar.